Beasiswa, Syukuran dan Agama

        11 januari yang lalu (kayak lagunya gigi nih) gue dapet surat. Gue baca kop amplop depannya tertulis “Departemen Agama Kota Yogyakarta”. Wah… ada apa gerangan yah??? Maklum gue sekretaris di sebuah Yayasan Pendidikan Islam Pesantren, makanya sering dapet surat dari Depag. Karena penasaran dengan isinya, akhirnya gue baca isi suratnya. Gue baca perihal surat tertulis “Penerimaan Permohonan Bantuan”. Deg! Baru gue baca perihalnya saja bikin gue makin penasaran dengan isinya. Setelah gue baca seluruh isi suratnya, gue jadi ketawa sendiri. Ternyata nama gue “Taufiq Hidayatillah” tercantum di isi surat tersebut. Yes!!! ada respon positif dari Depag…. Akhirnya permohonan beasiswa gue diterima. Tahun kemarin temen gue dapet 4 juta, dan gue pikir mungkin saja tahun ini Depag ngasih tambahan jadi 5 juta. Eh… taunya Cuma dapet 3 juta… tapi enggak apalah… itung2 bantuin ngabisin dana Depag. Haha…

         Namun bukan disitu permasalahannya. Terkadang kita tidak pernah mengetahui konsekwensi dari beasiswa yang kita dapat. Yup!!! Konsekwensinya adalah membagi dana beasiswa dengan teman-teman kita. Biasanya teman-teman kita akan meminta syukuran atau sejenisnya. Masih mending jika teman kita cuma satu, lah kalau punya banyak teman, berapa banyak dana yang harus kita keluarkan??? Belum lagi dari pihak instansi yang kita kelola, biasanya juga meminta imbalan jasa berupa persenan dana beasiswa.

       Gue selalu dipojokin buat ngeluarin syukuran atas beasiswa yang gue dapet. Tidak Cuma satu teman saja yang minta, dari teman sekampus, teman sekuliah, teman sekelas, teman organisasi, apalagi ditambah lagi teman facebook….. sampai teman yang enggak gue kenal di facebook minta kucuran dana. Wah…..!!! kalau begini sama saja gue enggak dapet beasiswa dong… belum lagi dari pihak pesantren minta 10%. Coba saja bayangkan, dari dana 3 juta dipotong 10% untuk instansi jadi 2,7 juta. Jika acara syukuran untuk teman sekelas (ambil saja 40 orang) /@Rp.10.000=Rp.400.000. Sisa dana jadi 2,3 juta. Di tambah acara syukuran untuk teman organisasi (ambil lagi 40 orang), sisa dana jadi 1,9 juta. Belum acara syukuran teman deket, ini nih yang makin menjadi-jadi…

       Belum digunakan untuk keperluan gue udah habis 1,1 juta hanya untuk keperluan teman-teman gue (makan-makan). Gue sampai mikir… ini dana sebenarnya buat siapa sih??? Buat gue, apa buat teman-teman gue??? Kalau dananya buat gue, terus ngapain teman-teman gue ikut ngabisin dana?? Kalau dananya buat teman-teman gue, terus ngapain dananya dikirim buat gue?? Gue enggak masalah dengan dalil agama yang memerintahkan untuk melakukan “syukuran”. Tapi masalahnya kenapa dalil agama itu dijadikan referensi bagi orang-orang??. Apalagi orang-orang itu Cuma manfaatin gue saja. Waktu gue dapet rizki, gue dideketin, tapi waktu gue gak dapet rizki alias gak punya uang, gue ditinggalin. Apa ini karena dalil agama yang berbunyi “ambillah yang baik (deketin orang-orang yang punya rizki, agar dikasih rizki) dan tinggalkanlah yang buruk (saat orang-orang kehabisan rizkinya)??.

         Kenapa kita selalu berdalih agama untuk mendapatkan “kepuasan”? gue paling sebel juga nih dengan orang-orang yang bilang gini “Loh dana itu kan dapat dikasih oleh Allah, seharusnya lo bagi-bagi di jalan Allah dengan cara bersedekah, sodaqoh, bla bla bla (dan ujung-ujungnya ngomong suruh ntaktirin dia). Toh sesuatu yang didapat akan kembali pada Allah. Nanti juga lo dikasih rizki lagi sama Allah”. Gue enggak habis pikir dengan orang yang ngomong kayak gitu. Karena sebelnya gue sampai nulis status di facebook:

“kebaikan akan selamanya menjadi kbaikan.. berbeda dengan kebenaran yang hanya brsifat subjektif. Terkadang orang mnganggap bahwa kebaikan itu sesuatu yg “benar”, hingga muncul keegoisan untuk memaksakan kebenaran itu muncul. Menganggap kebaikan yg diberikan oleh seseorang merupakan kebenaran bagi dirinya untuk mendapatkan kebaikan tsb.”

One response to “Beasiswa, Syukuran dan Agama

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s